Friday, March 30, 2018

Dear past self,


Untukmu,

Kau akan menjalani pelbagai fasa kehidupan.. Dan ditengahnya kau jumpa kekeliruan, tapi. Kau kuat. Kau memilih untuk meneruskan ke fasa yang jauh lebih mencabar. Walaupun hanya kau dan Tuhan sahaja yang tahu berapa titis air mata yang mengalir semasanya. Di situ, kau cuba sepuasnya.. Menjadi mainan kawan-kawan, dengan keterpaksaan kau ubah dirimu masuk ke dalam "acuan kebahagiaan".. Memuatkan sahaja... Dan, sesak. Sesak dada. Merasakan semuanya, dan melalui semuanya..

Kau tempuh ia seorang-seorang. Menangis seorang-seorang. Kesat air mata seorang-seorang. Menjahit senyuman seorang-seorang.

Dan.. Lupakan semuanya seorang-seorang. Berjalan lagi ke fasa yang lain..

Hujan ribut mulai reda, pelangi indah muncul tiba-tiba.. Akhirnya kau dapat menapak keluar dari sangkar yang selama ini disalut emas.. Namun, luasnya luar menandingi nilainya..

Tetapi, pelangi juga hilang dan tidak kekal lamanya...

Mula episod baru di kehidupan baru.. Hati ini seakan sudah kenal dengan rasanya.. Bila ia terdetak dengan kehadiran duka..

Bila duka datang, seolah-seolah pintu hati menjemputnya datang dan menyuapnya dengan hidangan..

Lagi.
.
.
.

Tiba-tiba,

Allah hadir. Cahaya menyusup. Merampas hati yang dulu milik duka. Mengusir bekas-bekasnya dan diganti baru. Semuanya.

Kau rasa seperti kehidupan baru yang bermula selepas akhirnya yang benar kembali benar. Yang tersalahkan sudah melesap hilang dari perasaan.

Selamat tinggal duka, kau boleh datang sekejap-sekejap bukan berlama-lama. Kerana pada akhirnya duka juga pernah menjadi sebahagian daripada hati manusia.

Untukmu, buatmu Masturah. Yang dulu..

Dear past self,

Untukmu, Kau akan menjalani pelbagai fasa kehidupan.. Dan ditengahnya kau jumpa kekeliruan, tapi. Kau kuat. Kau memilih untuk meneruskan ...