Ribut di luar kita nampak, ribut di hati?

Assalamualaikum,

Hati ini bukan lagi retak seribu,
Sudah hancur menjadi debu.

Mengapa saya dikelilingi harapan dusta,
Sedangkan dia bukan kepunyaan saya.

Ya Allah, engkau sahaja yang setia,
Mendampingi hambamu yang hiba.

Pakai buangkah saya?

Pilihan kedua itu saya,
Walaupun pedih tetapi itulah takdirnya.

Saya di sini dan masih di sini,
Bagi memenuhi hati awak yang sepi.

Hati calar siapa tahu?

Senyum itu pengubat duka,
Berpeganglah wahai hati saya.

Tak selamanya akan begini,
Mungkin ada benda yang menanti.

Allah itu sentiasa ada,
Buat hambanya dengan setia. 

La Tahzan! InnAllahha ma'ana.
Terima kasih Allah, sentiasa disisi. Hati yang diibaratkan dicalar dan ditabur jus limau nipis!
Persoalannya, siapa yang tahu? ALLAH 

Comments

Popular posts from this blog

Asasi Sains Uitm 2014/2015 part 1 (PELAJARAN)

So, My first choice dalam UPU adalah....

Pengalaman Ujian Kelayakan Calon Guru (UKCG)